Salam Peduli ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  Redaksi   |  Biro Daerah

Minggu, 15 Juli 2012

Video Mesum Oknum Camat Tertangkap di Kamar Hotel


Aceh Timur, Radar Nusantara

 GILA,….? Dan memalukan, Seorang  Camat  Aceh Timur minggu malam (7/7),  sedang asik berduaan di sebuah kamar Hotel  berbintang empat di Medan Sumatra utara dengan  seorang janda berparas ayu  yang tak lain warganya sendiri, pasangan tanpa ikatan nikah tersebut kedapatan yang sedang selingkuh disalah satu kamar Hotel. 
Oknum Camat , mengetahui  wajahnya   tersorot oleh kamera wartawan Radar Nusantara, camat VS janda sempat emosi dan menarik kamera wartawan,Tak hanya itu saja sang oknum camat sempat berusaha mengambil kain untuk menutup auranya buat menutupi tubuh oknum pak camat.
“saya masuk ke kamar hotel  hanya mau sembahyang subuh saja ,”ujar Camat singkat pada wartawan Radar Nusantara.
Tak lama kemudian oknum  camat langsung pergi meninggalkan Ratna (samara) sendirian di kamar hotel begitu saja,tanpa pamit kepada ratna pergi keluar hotel entak kemana.

Perempuan  ayu berparas cantik itu  mengaku dirinya di ajak selalu  oleh pak camat ke medan untuk sekedar jalan-jalan tapi saya tidak tau maunya pak camat mau masuk ke kamar hotel”ucapnya  ketika di tinggal kan sendirian  begitu saja di kamar hotel oleh pak camat.
Namun ratna   memperlihatkan pulahan SMS yang masuk ke Nomor Hp nya,mengaku yang bahwa bukan atas kemauan dirinya melaikan atas kemauan pak camat, ini SMS pak camat sebelum saya masuk ke kamar hotel”ungkapnya.  

SMS Mesra Sang Pak Camat
Ratna (samara)...saya mohon tolonglah jawab..dengan benar apa jadi ngak ketemu sama saya, saya benar-benar gelisah terhadap keselamatan ratna saat ini,harus ratna maklum dengan niat baik saya,udah dimana ratna sekarang atau ngak jadi untuk ketemu sama saya...ya balas lah liat tuh udah jam berapa...
ratna sekali lagi saya tanyakan ya..ratna jadi ngak ketemu sama saya,atau ratna lagi ada masalah..ya..biar saya datang tuk jemputnya ..tolong lah balas dan ratna hargailah.
Ratna,tulis aja dan kirim aja nama dan nomor jalan biar saya jemput bila ngak tau untuk langsung kemari.
Ratna perginya naik apa,dan sekarang sudah di jalan mana..?
Ratna naik becak aja suruh antar kemari alamatnya kan udah tau kan,tapi anehnya kok ratna susah kali tuk sasih tau keberadaanya sich.
Ratna jujur aja lah.. dimana posisi yang jelas karena ini kan hujan saya udah sampai ne..
Ratna di mana posisi srkarang ,apa saya jemput atau gimana ya...balas lah.
Di mana posisi ratna sekarang apa saya jemput atau bisa kemari langsung, saya masih tunggu keputusan ratna  ne...
Ratna pa perlu saya minta tolang ama polisi tuk cari ratna...saya udah semakin kwatir dengan sikap ratna malam ini apa lagi udah jam segini belum juga ada kepastian untuk sampai ke saya..tolong balas SMS saya ini karena saya telpon juga ngak bisa ratna angkatnya.
Ratna udah sampe mana ...biar saya keluar tuk jemputnya kasih tau lah.
Baik .. tapi hotel di kamar berapa yang ratna ngratnap ya.
Kalau ngan bisa terima telponnya SMS atau bel aja kemari cepat lah atau gimana..ya?
Mana bus besar,sekarang ratna udah di mana ya
Ngratnap di hotel mana sekarang..ya ?
Ni baru berangkat tetap tunggu ..ya ?. (tim)



2 komentar:

  1. JEBAKAN....saya anggap si camat masuk ke perangkap wartawan Radar Nusantara Biro Aceh Timur...karena saya merasa ada keganjilan pada berita oknum camat yang tertangkap di hotel...
    pertama, kok bisa ya..wanita itu langsung memberikan informasi kepada wartawan radar setelah tertangkap??
    kedua,ada informasi yang mengatakan bahwa...si wartawan ada pada waktu dan tempat yang sama pada saat kejadian...
    dan wartawan tsb, bersama dengan wanita itu berangkat bersama dari aceh dan memesan 2 kamar pada hotel yang sama...
    ketiga, kenapa wanita tersebut meminta uang kepada istri dari si penulis berita setelah kejadian itu dan juga si wanita pernah meminta uang dengan wartawan via sms, hingga istri dari penulis berita tersebut marah marah....
    keempat, wartawan radar yang bernama SAFAR, SH kok namanya gak lengkap?? padahal nama sebenarnya adalah SAFARUDIN,SH salah seorang pengacara dan juga pernah di PARTAI SIRA...DSB...
    saya mohon kepada redaksi koran ini, jangan memandang siblah mata karena info dari saya yang juga cuma orang kecil...jangan cuma bisanya membela wartawan anda itu...yang tukang peras, dan tak pernah memperhatikan kode etik dan UU Pers Indonesia tanpa memperhatikan duduk perkaranya....SEKIAN

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silahkan tinggalkan komentar untuk memberikan tanggapan/ pertanyaan.